Beranda Materi Biologi Kingdom Animalia : Filum Platyhelminthes

Kingdom Animalia : Filum Platyhelminthes

11
0
Kingdom animalia adalah salah satu kingdom yang memiliki anggota yang paling banyak dan bervariasi. Secara garis besar kingdom animalia dapat dikelompokkan menjadi dua golongan, yaitu golongan vertebrata (hewan bertulang belakang) dan golongan invertebrata (hewan tak bertulang belakang).

Ciri-ciri Kingdom Animalia

Anggota kingdom animalia memiliki ciri-ciri yang yang membedakannya dengan kingdom-kingdom lain, seperti:

  1. Hewan merupakan organisme eukariotik multiseluler.
  2. Bersifat heterotrofik, berbeda dengan tumbuhan yang bisa memproduksi makanan sendiri lewat fotosintesis (autotrof), hewan tidak bisa memproduksi makanan sendiri sehingga akan memakan bahan organik yang sudah jadi.
  3. Tidak memiliki dinding sel, komponen terbesar sel hewan tersusun atas protein struktural kolagen.
  4. Memiliki jaringan saraf dan jaringan otot sehingga bisa aktif bergerak (bersifat motil).
  5. Sebagian besar bereproduksi secara seksual.
  6. Siklus hidup didominasi oleh bentuk diploid (2n).

Platyhelminthes (Cacing Pipih)

Ciri-ciri Platyhelminthes
Platyhelminthes memiliki simetri tubuh simetri bilateral  dengan rongga tubuhnya bersifat triploblastik aselomata yaitu tubuh tersusun tiga lapisan embrional tetapi belum memiliki rongga tubuh. Sistem peredaran belum ada sedangkan pada sistem pencernaan belum memiliki anus, makanan dan sisa makanan keluar masuk melalui mulut. Sistem ekskresi dengan sel api. Sistem saraf masih sederhana dan berupa sistem saraf tangga tali.

Klasifikasi Platyhelminthes
Platyhelminthes dibedakan menjadi tiga kelas, yaitu turbellaria, trematoda, dan cestoda.

Turbellaria
Turbellaria (cacing berambut getar) contohnya Planaria atau Dugesia yang hidup bebas di air tawar, mempunyai daya regenerasi yang tinggi, bersifat hermafrodit, dan memiliki alat ekskresi berupa sel-sel api.

Trematoda (cacing isap)
Trematoda  merupakan platyhelminthes yang besifat parasit, baik pada hewan maupun manusia. Contoh:

  • Fasciola hepatica merupakan parasit pada hati hewan ternak dan inang perantara siput (Lymnaea). 
  • Schistosoma japonicum (cacing darah) dengan inang perantara siput .
  • Chlonorchis sinensis merupakan cacing hati manusia dengan inang perantara ikan air tawar
  • Fasciolopsis buski parasit pada usus halus manusia dengan inang perantara tumbuhan air.
Siklus hidup Fasciola hepatica (Cacing hati)

Siklus hidup cacing hati: 
Telur yang sudah di buahi menetas menjadi larva mirasidium bersilia masuk ke dalam tubuh siput berkembang menjadi sporokista yang berkembang menjadi redia, kemudian berkembang menjadi larva berekor (serkaria) keluar dari tubuh siput. Tahap selanjutnya berkembang menjadi kista metaserkaria yang menempel pada tumbuhan air dan termakan oleh ternak atau manusia menjadi cacing dewasa.

Cestoda (cacing pita)
Cestoda bersifat parasit dengan bentuk tubuh tersusun atas segmen-segmen yang disebut proglotid. Pada bagian ujung segmen terdapat kepala (skoleks) yang mempunyai alat isap (sucker) dan kait (rostelum). Cestoda belum mepunyai alat pencernaan dan menyerap makanan melalui tubuhnya pada usus inang.
Contoh:

  • Taenia saginata, cacing ini memiliki inang peranta sapi dan tidak mempunyai pengait pada skoleks. 
  • Taenia solium, Inang perantaranya babi mempunyai pengait (rostelum) pada skoleks.

Siklus hidup Taenia (Cacing pita)

Bagian tubuh Cacing pita

Skoleks cacing pita

Siklus hidup cacing pita : Proglotid matang (banyak mengandiung telur) keluar bersama fases manusia tertelan oleh sapi/babi bersama makanan kemudian telur menetas menjadi heksakan (onkosfer) menembus dinding usus sapi/babi menjadi sistiserkus dalam daging sapi/babi. Daging termakan manusia, sistiserkus berubah menjadi cacing dewasa dalam usus halus manusia.

Demikian Materi Biologi yang dapat kami bagikan, semoga bermanfaat…
SUPPORT !!
Dukung Blog Cah Kutawaringin agar selalu update mengenai informasi menarik dan tips & trick dengan cara meninggalkan komentar dan membagikan artikel yang telah kalian baca,
Jangan Lupa Untuk Follow Halaman Facebook Mas Anggading Untuk mlihat Update terbarunya.Follow Sekarang !

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here